Pupuk Organik Cair

now browsing by tag

 
 

Manfaat Biji Mahkota Dewa Sebagai Pestisida Alami

Biji dari tanaman mahkota baladewa merupakan bagian tanaman yang memiliki kandungan racun cukup tinggi. Kandungan utama yang terdapat pada tanaman ini ialah saponin. Senyawa ini telah diteliti dan diketahui sangat efektif untuk pengendalian hama keong mas, yang kita tau sebagai salah satu hama pada tanaman padi.

Dari hasil beberapa penelitian menunjukan bahwa ekstrak dari biji tanaman mahkota dewa memiliki tingkat efektifitas lebih tinggi dibandingkan dengan ekstrak rerak jika dimanfaatkan sebagai molukisida nabati. Hal ini disebabkan karena kandungan saponin yang dimiliki oleh tumbuhan mahkota baladewa lebih tinggi dibandingkan dengan kandungan yang dimiliki oleh tanaman rerak.

Selain memiliki sifat moluskisidal, saponin juga bersifat fungisidal, baterisidal, dan antiviral. Selain dimanfaatkan untuk pengendalian keong pada tanaman padi. Diharapkan tumbuhan mahkota baladewa juga dapat dimanfaatkan sebagai pengendali OPT lain yang kerap kali menyerang tanaman padi.

Untuk pembuatan pestisida nabati dari tanaman mahkota baladewa cukup mudah.
– Giling atau tumbuk 100gr biji mahkota baladewa hingga halus.
– Rendam biji yang telah halus dalam 250 ml air selama 24 jam.
– Saring air tersebut agar tidak menyumbat pada nozel penyemprot.
– Tambahkan 50ml minyak tanah/solar dan 5-10gr sabun colek.
– Aduk hingga homogen.
– Larutkan dalam 10 liter air.
– Tambahkan POC Ijo Royo-Royo 10ml/2l air
– Pestisida nabati siap digunakan.

Secara umum pemanfaatan pestisida nabati memiki prospek yang cukup menjanjikan. Hal ini cukup relevan karena proses pembuatan formula ini tidak membutuhkan teknologi tinggi dan bahan aktif yang dimiliki mudah terurai (bio-degradable) sehingga memiki sifat yang bersahabat dengan lingkungan dan tidak membahayakan bagi manusia.

Pestisida nabati memiliki peran sebagai penghambat nafsu makan pada serangga. Sehingga dapat meminimalisir kerusakan pada tanaman. Keunggulan lain yang dimiliki pestisida nabati yaitu memiliki spectrum pengendalian dengan cakupan yang cukup luas dan dapat digunakan sebagai pengendalian hama yang telah resisten terhadap insektisida sintetis. Karena memiliki tingkat toksisitas terhadap mamalia cukup rendah. Maka dari itu insektisida nabati ini sangat aman bagi manusia, hewan, maupun tumbuhan.